//Sebanyak 28 Persen Guru dan Dosen Sudah Divaksin
Sebanyak 28 Persen Guru dan Dosen Sudah Divaksin

Sebanyak 28 Persen Guru dan Dosen Sudah Divaksin

Vaksinasi sudah banyak menjangkau guru dan dosen.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA — Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Mendikbudristek) Nadiem Makarim mengatakan hingga saat ini jumlah guru dan dosen yang sudah divaksinasi sebanyak 28 persen. Dari total target vaksinasi 5,6 juta guru dan dosen, saat ini pemerintah telah melakukan vaksinasi terhadap sekitar 1,54 juta guru.

“Jadi ini walaupun mungkin masih bisa kita tingkatkan lagi kecepatannya, lebih dari 1,54 juta guru dan dosen sudah divaksinasi. Tapi variabilitasnya per daerah sangat besar,” kata Nadiem, dalam rapat kerja dengan Komisi X DPR RI, Senin (31/5).

Ia mencontohkan, DKI Jakarta sudah 80 persen guru dan dosennya dilakukan vaksinasi. DI Yogyakarta, sebanyak 75 persen guru dan dosennya juga sudah divaksinasi. Sementara daerah lain seperti Jawa Timur dan Jawa Barat masih sebanyak 35 persen guru dan dosen yang divaksinasi.

Saat ini, Nadiem menjelaskan tim dari Kementerian Luar Negeri (Kemenlu) dan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah mendapatkan 75 juta dosis vaksin. Ia yakin pemerintah tetap bisa mencapai target untuk melakukan vaksinasi kepada 5,6 juta guru dan dosen hingga akhir Juli atau Agustus.

Kemendikbudristek juga berinisiatif untuk menggerakan perguruan tinggi negeri dan swasta, termasuk juga rumah sakit pendidikan untuk menjadi vaksinator. Saat ini, setidaknya 13 ribu personel telah dikumpulkan untuk membantu pelaksanaan vaksinasi.

“Dari fakultas kesehatan negeri ada 28 yang terlibat, swasta ada 21 yang terlibat. Dan ada juga dari RS pendidikan,” kata Nadiem.

Ia berharap, dengan menggerakkan perguruan tinggi dapat mengakselerasi proses vaksinasi guru dan dosen. LPMP juga akan mengatur dan menjadwalkan kedatangan guru dan tenaga kependidikan ke tempat vaksinasi hingga prosesnya selesai.

“Jadi seluruh kaki tangan Kemendikbud sekarang turun tangan untuk melaksanakan acara-cara vaksinasi massalnya sendiri untuk guru-guru,” ujar dia.

 

 

 

 

TAGS: