//Peningkatan Kualitas Pendidikan Kunci Hadapi Kemajuan Teknologi Era Digital

Peningkatan Kualitas Pendidikan Kunci Hadapi Kemajuan Teknologi Era Digital

Pendidikan diharapkan tingkatkan kualitas SDM hadapi era digitalisasi

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG— Data Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo), menunjukkan sejak 2017, literasi digital mengalami peningkatan. 

Namun masih berada pada indeks 3,49 dari skala lima pengguna digital. Terlebih lagi, waktu pemakaian internet di Indonesia meningkat masif dengan rata-rata sekitar 8-9 jam per hari daripada rata-rata dunia yang enam jam per hari.  

Untuk meningkatkan produktivitas penggunaan internet yang masif tersebut, Menkominfo, Jhonny G Plate, mendorong terwujudnya talenta digital yang andal dan mumpuni.

“Melalui perpaduan technical skill dan soft skill, akan melahirkan kecakapan digital yang paling dibutuhkan,” ujarnya saat berbicara di webinar “Makin Cakap Digital 2022 Kelompok Masyarakat dan Komunitas” hasil kolaborasi Kominfo dan DPW Lembaga Dakwah Islam Indonesia Jawa Tengah, pada Rabu (21/9). 

Kecakapan technical skill meliputi artificial intelligence, big data, dan cloud computing. “Sedangkan soft skill meliputi critical thinking, communication, collaboration, dan creativity,” kata Jhonny.  

Dia  berharap dengan pembauran keterampilan tersebut, terlahir sumber daya manusia yang andal, produktif, dan berdaya saing. “Ini menjadi kunci utama transformasi digital nasional sehingga, kemampuan literasi digital menjadi keniscayaan bagi pengguna internet di Indonesia,” ujar Menkominfo Jhonny G Plate. 

Senada, Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Lembaga Dakwah Islam Indonesia, KH Chriswanto Santoso, mendorong perlu kerja sama semua pihak dalam memproduktifkan tingginya waktu berinternet di Indonesia. 

“Eksposur media sosial di Indonesia itu luar biasa. Betapa rawannya orang Indonesia untuk terpengaruh berbagai macam budaya luar ketika literasi rendah,” ujarnya. 

Aneka ragam budaya dari penjuru dunia, tanpa literasi digital yang cukup dapat mempengaruhi seseorang. “Sekian persen pengguna ketika informasi salah didapat, itu yang mengkhawatirkan. Rendahnya literasi ini menjadi tantangan serius,” katanya. 

Lebih lanjut, dia mengatakan pemerintah telah menargetkan pada 2024 ada 50 juta orang yang terkoneksi internet. Karena itu, menurut Kiai Chriswanto, pemerintah atau Kominfo sebagai leading sector perlu menggandeng ormas yang memiliki basis massa, dan membantu edukasi literasi digital pada warganya.  

“Level bawah perlu terus pelatihan (coaching), sehingga merasakan manfaat teknologi. Mengenai kerawanan data, Kominfo perlu memperhatikan hal itu dengan maintain secara reguler sehingga peluang aman bagi data masyarakat ditegakkan,” kata Chriswanto.   

Sementara itu, Ketua Dewan Pimpinan Wilayah Lembaga Dakwah Islam Indonesia Jawa Tengah, Singgih Tri Sulistiyono, juga mengatakan literasi digital adalah permasalahan mendasar yang dihadapi generasi Z. 

Kemajuan teknologi mendorong perubahan kebudayaan. Seperti internet of things, artificial intelligence, dan robotik memiliki dampak negatif, yang sering disebut VUCA (volatile, uncertainty, complexity, ambiguity). 

“Sifatnya volatile, ketidakpastian akibat banyak informasi, kompleks, membingungkan, sulit dipahami atau multitafsir,” ungkapnya. 

Sementara itu Singgih mengatakan, jika masyarakat menjadi smart, maka elemen lain seperti pemerintah dan institusi juga perlu smart.

“Kuncinya dengan pengembangan pendidikan, tidak hanya intelektual tapi juga emosi dan mental siswa. Ditambah dalam pendidikan agama perlu menciptakan suasana inklusif dan toleran,” imbuhnya.  

Dalam hal tersebut, dia mencontohkan apa yang dilakukan Lembaga Dakwah Islam Indonesia dengan masyarakat. Selama ini, adalah mengedepankan kontribusi, pendidikan karakter, dan penerapan nilai Pancasila. “Kita perlu integritas atau kejujuran, serta memiliki tanggung jawab menyadari konsekuensi saat menggunakannya,” kata Singgih. 

TAGS: